Thursday, 28 January 2016

ABDR Bantu Saya Fokus Dalam Bisnes

Ulasan Kelas Asas Blog Bisnes Penulisan
Pelajar : Ziadah Zainal Abidin 
Guru online : Anys Idayu Zakaria 
Sumber : http://ziadahzainalabidin.blogspot.my/2015/07/kelas-online-blog-penulisan-dan-fanpage.html

 
Teks: Ziadah Zainal Abidin
Assalamu'alaikum dan salam sejahtera.
Sudah hampir 4 bulan saya bersama akademi ini. Banyak ilmu yang dikongsi dengan arahan serta tunjuk ajar yang tiada had. Seperti yang dinyatakan di dalam ebook Super WAHM, Super Mom, ibu yang beranak kecil seperti saya jauh lebih lambat bergerak. Ia memang kenyataan. Komitmen terhadap bayi tidak dapat dijangka. Semua suri juga sedia maklum hal ini.
Saya mula berkenalan dengan guru online saya ketika saya terkontang-kanting mencari ilmu kira-kira demi mempertahankan perniagaan percetakan saya yang baru berusia lebih kurang 1 bulan suku akhir tahun lepas (2014). Permintaan yang tinggi secara mendadak menjadikan saya tidak menang tangan mahu membuat kira-kira kos, pengurusan perakaunan, promosi, jualan, pentadbiran dan sebagainya sendirian. Salah saya yang memilih orang 'kapal' saya tanpa menyiasat dan memandang masalah yang bakal timbul nanti.
Sayangnya saya terlupa tentang kelas yang guru Anys promosikan. Saat saya mengandung anak ketiga ini adalah saat saya benar-benar diuji sangat hebat oleh Allah s.w.t. Saya lalu menjadi orang yang sangat pelupa kesan stress melampau. Hatta pemeriksaan klinik yang tidak pernah saya lupa dari mengandung anak pertama dahulu, pun saya lupa dan tidak pergi. Dalam masa yang sama, saya masih cuba mencapai apa yang boleh dicapai asal tidak jatuh teruk. Setelah sekian lama saya menyepi, tepat 14 hari, guru Anys bertanya khabar. Saya terpaksa batalkan keinginan mengikuti kelas kerana terlalu sibuk menguruskan anak-anak, rumahtangga dan perniagaan yang saya hanya dapat kira untung kasar sahaja.
Perkenalan kami bermula lagi melalui laman peminat buku Mudahnya Menjemput Rezeki (MMR). Entah bagaimana saya ingin memiliki buku tersebut. Saya komen pada salah satu status laman tersebut dan guru Anys segera mempromosikan buku tersebut kepada saya. Saya yang tertarik dengan promosinya tidak menunggu lama meminta akaun bank guru Anys. Tidak sabar mahu memiliki buku MMR tersebut. Sempat juga saya pesan pada guru untuk mengingatkan saya kerana semasa saya mengandung anak ketiga saya, saya sangat pelupa. Keesokannya saya buat pembayaran buku MMR dan terus lupa tentang tawaran guru Anys mengenai peluang menjadi agen dropship buku tersebut.
Selang hampir 2 bulan kemudian saya tertarik dengan status guru mengenai kelas blog akademi yang ditawarkan dengan syarat jika mahu masuk kelas secara percuma. Syaratnya boleh lihat gambar di bawah. Saya usahakan juga mengikut apa yang guru Anys tunjuk ajar tetapi tidak mendapat sambutan. Saya akhirnya mendiamkan diri dan diam-diam menjadi pembaca senyap status-status guru di Facebook hinggalah 3 bulan berlalu.
Hampir penghujung bulan Mac 2014, saya tidak mampu bertahan membaca status guru lagi yang setiap hari melintas di dinding Facebook saya. Akhirnya saya mohon untuk mengikuti kelas dengan bayaran secara ansuran. Saya ambil kelas paling popular dan paling mahal dalam akademi berharga RM300. Setiap kali saya membayar ansuran (RM100 sebanyak 3 kali), saya diberikan e-book untuk dibaca hingga habis, hadam dan faham. Pakej blog yang saya ambil ini menawarkan 5 e-book yang saya mesti baca habis dan faham serta ulangkaji.
Alhamdulillah. Setelah habis ansuran tanpa bunga yang guru tawarkan, saya terus diserap masuk ke dalam kelas (kumpulan Facebook). Guru menandakan nama saya pada tugasan-tugasan yang perlu disiapkan dan langkah demi langkah menambah pelbagai gajet untuk blog dalam bentuk tutorial bergambar.
Saya juga mencontohi guru dan rakan menjadi seorang peniaga beretika iaitu peniaga yang meniaga dengan nama sebenar atau nama komersial yang berkaitan dengan perniagaannya. Lebih baik lagi jika berdaftar. Bukankah ia agak mencurigakan jika nama peniaga adalah Penggembala Lembu tetapi gambar produk dan penerangannya adalah tudung Fareeda (contoh sahaja ye). Begitulah misalannya.
Dari apa yang saya pelajari, ini adalah tanda peniaga tidak konsisten, tidak faham pelanggan, tiada target khusus, tidak tahu potensi dirinya dan kurang fokus pada produk jualannya. Sekejap jadi katak, sekejap jadi sesumpah. Sekejap lompat bisnes sini, sekejap menjelma bisnes sana yang sama tapi tak serupa.
Saya sarankan belajar langkah demi langkah yang betul bersama saya di Akademi Bekerja Di Rumah‬ (ABDR) selaku ‪‎pengurus online ABDR‬ dan juga ‎rakan niaga ABDR‬.
Nota: Saya pernah jadi katak dan sesumpah dari tahun 2007 hingga 2014. ABDR buat saya menahan diri dari menjelma dari katak kepada kodok atau dari sesumpah kepada biawak komodo. Boleh lihat di ruangan kenali penulis berapa banyak saya gagal.
Berada bersama ABDR membantu saya fokus dan jalan terus walau ada tangan suruh berhenti sekejap, nak bagi projek ni. Saya belajar dari kesilapan lalu. Cukuplah gagal selama 7 tahun. Sudah beratus habis. Nasib baik beratus. Jika berjuta, mungkin saya patut benam muka dalam tanah.